Kawah Kamojang Obyek Wisata Hits di Garut, Tiket Masuk Murah Meriah

Pagiii....
Dalam rangka mengisi liburan midtest anak2 selama seminggu di akhir September 2022, Gusti Yeni Famtrip memanfaatkan waktu libur menuju Garut Jawa Barat. 

Garut disebut Swiss Van Java, saya baru tahu lho setelah berkunjung kesini. Beneran memang pemandangan alam Garut kereen dari beberapa sisi.

Garut dikelilingi beberapa Gunung, selama di Garut kami menginap di 4 penginapan dengan 2 penginapan berfasilitas air panas alami plus waterboom GRATIS buat tamu menginap, 2 penginapan lain bertema tradisional Sunda lengkap dengan mainan tradisionalnya.

Nah destinasinya apa saja yang kami kunjungi, Alhamdulillah sangat beragam nanti saya kupas satu persatu mulai perjalanan kami naik ke Papandayan sampai ke suatu Pulau sangat tradisional yang masih memegang adat.

Salah satu destinasi yang akan saya ulas disini adalah Kawah Kamojang, jadi setelah menginap di Kampung Sampireun,  jalur kembali ke Jakarta kami melewati pegunungan perbatasan Garut dan Bandung, tepatnya di Geothermal  PLTP Kamojang terdapat Kawah Kamojang.



Obyek wisata Kawah Kamojang menjadi salah satu tempat liburan yang populer karena murah meriah dan udaranya sejuk maklum berada di ketinggian.

Kawah Kamojang berasal dari Gunung Berapi yang masih aktif. Begitu memasuki loket tiket pertama kami 2 dewasa 2 anak 1 mobil hanya dikenakan biaya Rp. 20.000 saja mulai masuk hutan karena banyak pepohonan dan destinasi pertama adalah Kawah Manuk.
                 Kawah manuk docpri

Kawah Manuk berada di sebelah kiri jalan ketika kita menuju area parkir Kawah Kamojang. Berupa lautan kolam lumpur yang bergejolak seperti air mendidih dengan kepulan asap yang terbang diudara.

Saya melihatnya seperti ngerii karena tepat di pinggir jalan ada pembatas besi sebagian saja....

Maju lagi sekitar 200 meter terdapat lagi kawah yang bernama Kawah Berecek, hampir mirip dengan Kawah Manuk, lokasi persis di pinggir jalan bahkan tanpa pembatas besi, tanah sekitarnya sampai berasap saking dibawahnya terdapat sumber air panas.
                kawah berecek docpri

Masuk lagi kedalam baru kita temui gerbang tanpa ada penjaga,padahal ada ruang jaga mungkin karena kami datang di hari biasa kali ya, masuk kedalam ada area parkir luas dengan toilet, musholla, dan orang yang berjejer jualan.

Kami memarkir mobil kemudian berjalan naik keatas ketemu dengan Kawah Kereta Api.

Kawah Kereta Api disebut demikian karena dari kejauhan seperti uap lokomotif kereta api yang menyembur kencang keatas.
                 kawah kereta api dari jauh            kawah kereta api dari dekat

Disekitar kawah kereta api juga ada lubang kecil dan lubang besar tempat keluarnya uap air panas.
Sekitar 100 meter terdapat anak tangga keatas lagi, kami menaiki anak tangga keatas sekitar 300 meter terdapat Kawah Hujan dimana uap dan air panasnya ada di beberapa titik, disediakan toilet air panas alami.

Kawah Hujan lokasinya diatas uapnya lebih berasa panas, dan air yang keluar dari sela-sela bebatuan juga lebih panas.
ada yang merebus telur di lubang air panas ini
Manfaat Uap dan Air Panas Alami yang mengandung belerang

1. Mengobati gatal-gatal pada kulit, saya dan anak-anak kulit sensitif mudah gatal, salah satu alasan kami berburu air panas alami karena biar gatal-gatal hilang. Padahal sudah beberapa kali ke dokter kulit tapi masih suka timbul tenggelam gatalnya. Di Kawah Kamojang ini dari air panas yg mengalir kami tampung buat cuci kaki tangan usap usap kulit gatal.

2. Uapnya bagus buat yang jerawatan

3. Air panas alami juga bagus untuk kesehatan, capek-capek hilang kalau berendam di dalam air panas alami.

Nah menurut saya, sayang sekali tempat ini tidak di kelola dengan baik, seperti :

1. Dibuat kolam berendam, yakin deh pasti banyak yang mau berendam air panas alami apalagi pemandangan alamnya bagus.

Contoh :
Kolam air panas alami Gunung Papandayan                                        (docpri)

2. Seperti pengalaman kami di Kawah Domas, di buat beberapa kolam kecil, terdapat petugas yang menawarkan jasa pijit dengan masker lumpur alami dari kawah. Nah di area kawah hujan ini sangat cocok dibuat seperti itu apalagi airnya hot banget bisa buat merebus telur.
contoh dibuat seperti di Sembawang Hot Spring, tempat merebus telur (docpri)

3. Toilet yg disediakan tidak terawat, kotor kumel baknya sampai hitam padahal sayang banget air panasnya bisa mengobati gatal gatal.
bak berendam di Sembayang Hot Spring Singapore (docpri)


Kolam berendam tradisional di Gunung Batur Bali (docpri)

Itu sekilas perjalanan kami ke Kawah Kamojang, semoga dikemudian hari ada perubahan yang lebih baik lagi.

Artiket terkait pengalaman kami berburu air panas alami :

Posting Komentar

20 Komentar

  1. Kadang suka miris sih saat memakai toilet di tempat wisata yang ramai, tapi kondisi toilet kumuh, kotor dan bau. Seharusnya diperhatikan baik-baik kebersihan toilet, bukan cuma luarnya aja. Baru tau juga nih julukan Swiss Van Java untuk Kota Garut...

    BalasHapus
  2. waktu saya ke Garut sayangnya saya tidak mengunjungi tempat ini, wah wajib banget tar kalau ke sana lagi bisa mengunjungi wisata ini mba

    BalasHapus
  3. Kalau saja dikelola dengan lebih baik, kawah kamojang pasti bisa jadi salah satu destinasi wisata favorit di Jawa Barat, terutama di Garut.

    Semoga pihak pengurus kawah Kamojang bisa mendengar masukan dan membenahi apa-apa yang kurang seperti perawatan toilet dan tambahan sarana lainnya seperti kolam berendam, agar para pelancong semakin dapat menikmati healingnya

    BalasHapus
  4. kadang tempat wisata ini seperti koin dua sisi, kalau harga tiket murah kesannya fasilitas gak memadai dan terawat ya.

    padahal kalau dirawat bisa jadi daya tarik buat menambah referensi buat kita kunjungi.

    BalasHapus
  5. Wuhuu berasap-asap! Selama ini tak terpikir dibenak saya untuk ajak liburan keluarga ke Kawah, alhasil anak belum pernah ke kawah dehh. Padahal seru banget yaa

    BalasHapus
  6. Wah, ternyata Garut punya banyak wisata alam yang menarik ya mbak
    Cantik sekali kawah Kamojang ini

    BalasHapus
  7. sayang banget ya ada tempat yang bisa digunakan untuk wisata sekaligus pengobatan ini tapi ada fasilitasnya yang tak terawat apalagi toilet itu kan tempat yang paling banyak dibutuhkan.

    BalasHapus
  8. wah cantik banget ya.. wisata alam gini makin banyak diminati sekarang, beneran tempat cocok buat healing nih hihi.. semoga terus dijaga dan dilestarikan ya

    BalasHapus
  9. wuah itu aku sampe liatin uapnya emang mirip banget kereta ya. seru pasti itu kalau bisa berendam air panas

    BalasHapus
  10. Itu kawah berasap lumayan tebal juga ya Mak. Saya kok agak ngeri liatnya. Panas banget gak sih itu.

    Soal toilet, apa gak ada pengawas dan penjaganya ya itu kok sampai kotor banget. Etapi saya juga sering ngempet pipis sih klo jalan jalan gitu, males ngantri dan bau ama toiletnya. Mending nunggu tempat yang nyaman aja.

    BalasHapus
  11. Udah lama denger nama kawah kamojang, cuma belum pernah ke sana, terakhir ke garut main ke darajat pass aja, pengen sih main ke garut, dari bogor sini juga ngga terlalu jauh sekarang mah ada Tol ya, di garut wisatanya masih asri2 kayaknya ya Mak

    BalasHapus
  12. Masya Allah, jadi di satu wilayah ada beberapa kawah ya, Mak. Puas lihat kawah jadinya, hehe..
    Btw kalau misalnya aku ke sana jadi pengen bawa telur mentah sama umbi-umbian, trus direbus di sana. Hahaha.

    BalasHapus
  13. Kawahnya banyak ya, kecil-kecil dan tersebar gitu. Semoga untuk pembatasnya diperbaiki lagi, demi menjaga keamanan para pengunjung. Was-was juga kalau ada kecil kan ya, kalau pembatasnya kurang memadai gitu

    BalasHapus
  14. Banyak juga ya mbak, obyek wisata kawah yang terdapat di Bandung. Tapi beberapa nama kawah, seperti kawah kereta api pernah diliput media televisi dulu. Sayang ya kalau belum dimanfaatkan dengan baik begitu. Terlebih untuk toilet, jika saja terawat. Tapi worth it banget ya mbak untuk dikunjungi,

    BalasHapus
  15. Jalan jalan ke obyek wisata alam seperti ini itu menyenangkan banget ya mbak
    Keindahan alam dan udaranya yang menyegarkan pasti bikin pikiran kita fresh

    BalasHapus
  16. Memanfaatkan berbagai macam sumber air panas untuk menjadi tempat wisata. Tapi emang beneran hot hot pop ya.. deketan sama kawah-kawah ini. Alhamdulillah-nya meski tanpa pengaman, semua bisa saling menjaga. Kalau plang keamanan gitu, adakah kak Yeni?

    BalasHapus
  17. Murah banget ya tiketnya..itu udah puas banget jalan-jalannya di beberapa kawah gitu ya kak... Jadi pengen ke Garut mampir ke Kamojang..

    BalasHapus
  18. Baru tau kalau uap yg mengandung sulfur bagus buat yg berjerawat, Bun. Jadi membayangkan ngerebus belerang di rumah. Eh...bedaa yaa. Hihihu

    BalasHapus
  19. Mirip dengan kawah Sikidang di Dieng ya, tapi di sana ya nggak dibikin untuk berendam karena berbahaya aroma belerangnya menyengat banget. Tapi sikitar tempat itu dibikin tempat treking yang cakep, bisa jadi spot foto.

    Tapi tiket masuk Kawah Kamojang ini murah banget. Apa itu yang bikin pengelolanya juga asal-asalan ngurus tempat wisata ya? Potensi ada tapi kalo tidak dikelola ya sayang juga ya

    BalasHapus
  20. Ternyata disana banyak ya kawah yang bisa dikunjungi dengan biaya masuk yang tergolong murah. Semoga makin dikelola dengan baik terutama fasilitas toilet nya ya mba. Karena sayang banget

    BalasHapus