Menjadikan Pasangan Travelmates Seru....


Pengen Mengenal Seseorang cobalah

1. BERSAFAR bersama / Traveling
Mengapa? Karena kalau kita hanya bertemu sekilas tertutup dengan yang manis dan indah coba kalau traveling apalagi mandiri berhari-hari. Lelah letih lesu mengunjungi destinasi satu ke destinasi lain.

Bakal keliahatan aslinya apakah
- hobby di foto puluhan kali
- hobby ngaret
- hobby belanja
- hobby kuliner
- perhitungan dst

2. BERMUAMALAH dengannya
Sesuatu yang berhubungan dengan uang  entah berbisnis atau meminjam apakah melanggar janji? Atau tidak.

3. Memberi AMANAH
Beri amanah apakah bisa dipegang atau ingkar janji.

Tiga ungkapan diatas saran Umar bin Khatab untuk memastikan apakah karakter seseorang baik atau tidak.

Itulah mengapa ada ungkapan menemukan travelmates bak mencari jarum dalam jerami  nah menurut saya pribadi travelmates paling asik bersama pasangan dan anak-anak.

Pasangan adalah orang terdekat kita luar dalam tau akan diri kita, kalau anak anggap saja sebagai quality time.

Alhamdulillah saya bersyukur, Allah telah memberi saya jodoh setype, sama-sama mau susah payah bersama mulai anak-anak lahir sampai sekarang tanpa pernah punya pembantu.

Suami tidak jijik memandikan anak, membersihkan pup anak, bermain bersama anak.

Sama halnya dengan traveling banyak teman yang bilang "KALIAN ITU SEPAKET YAKSS ALIAS SATU FREKUENSI". 

Kami beneran bisa seiya sekata mau itu traveling susah, medan payah, atau model mager ala sultan ayooo...

Mau yang full backpakeran atau koperan ayoook...
Mau yang hemat budget terutama makan ayook....

Eits tapi jangan dikira lho yaa kami ga beda pendapat?? Ooh adaa dunk namanya menyatukan dua kepala berbeda untungnya disaat yang satu lagi tinggi yang satu merendah dan taklupa di saat traveling harus ada satu yang jadi Leader yang lain manut, kalau maunya menang sendiri bakal bubar jalan apalagi disaat lelah hayati habis jalan puluh kilo.

Traveling bersama keluarga (pasangan dan anak) banyaak banget manfaatnya bagi kami antara lain :

1. Awal mula pasti merasakan yang namanya rempong ribet apalagi anak-anak masih kecil tapi kembali lagi kalau jiwanya suka klayapan ketutup keriwehan itu dengan hati gembira. 

2. Kerjasama antar anggota keluarga akan terjalin apalagi di negara orang kami harus mandiri, menemui masalah dipecahkan bersama, anak-anak dilibatkan karena itu salah satu pengalaman juga buat mereka.

3. Bisa menekan ego, semua akan berjalan lancar dan butuh proses yaaks ...disaat traveling mandiri kondisi tubuh sudah lelah kalau kita egois mudah marah membuat energi negatif keluar tidak menemukan solusi jugaa.

4. Mudah beradaptasi terutama suhu, lingkungan, budaya dkk

5. Tambah ilmu pasti yaa

Kalau sudah memiliki jiwa suka traveling itu meski susah payah ribet lelah capek seperti yang orang lain nilai kepada kami ketika kami menemukan masalah misalkan kemarin di New Zealand kehabisan uang cash, ambil atm tidak bisa tetep enjoy bagian dari pengalaman emang mahal harganya.

Tapi kejadian-kejadian pahit  kami di New Zealand kemarin itu bagi beberapa teman yang mendengar cerita kami banyak yang komen spt ini

- hadeww mbaa yeni itu kalau aku bisa2 suamiku ngomel besok2 gak deh kek gini mending travel

- hadeww mbaaa kalau aku gatau deh harus bagaimana 

Masih banyak komentar yang menyerah tapi bagi kami kagaklah, pengen balik lagi pasti dengan persiapan lebih matang lagi.

Tak lupa ilmu pasrah minta Allah beri kemudahan di setiap masalah yang di hadapi.


Salah satu teman cerita seperti ini

"Temen dia bercerita traveling sama suami dan anak, dia yg nyetir karena suaminya tidak bisa membawa mobil. Dia yg packing, urus anak, masak pas di penginapan, sementara suaminya hanya main hp lihat YouTube.

 Giliran diminta bantuin packing, beresin bekas makan, suaminya lakuin dgn muka bete dan merenggut gitu, mesti banget disuruh.  Trus dia cerita sepanjang jalan dia sambil nyetir pulang nangis, anaknya jg nangis di mobil karena pengen di pegang ibu nya, suaminya mah diem bae, akhirnya berantem di mobil.

Aku aja yg denger ceritanya gemes bgt sama suaminya pgn tak garuk 🀣
Dia tuh traveling tapi berasa bawa 2 bayi πŸ₯Ί
Apa kabar kalo traveling ke jauh ya, emang bener kalo traveling tuh harus bener2 pilih travelmate even itu pasangan sendiri kalo ga dukung dan ga sabar, udah deh bubar πŸ˜…"

Nah cerita diatas mirip dengan pengalaman dibawah ini dimana yang istri doyan traveling sang suami gak suka.

PENGALAMAN MBAK ANIE DIMANA BELIAU HOBBY JALAN SUAMI HOBBY BERKEBUN


Kita sebagai sepasang suami istri yang sudah puluhan tahun hidup bersama sudah tau yak type pasangan dan anak2, jadi sebelum memutuskan pergi udah hitung-hitung resikonya.

Dan Mbak Anie termasuk golongan orang yg mengurus semua sendiri, suami pokoknya tinggal geret koper yang juga udah disiapin.

Mbak Anie menerima tantangan ini krn memang suami gak type yg doyan travelling.

Berarti Mba Anie sabar nya udah level dewa 🀣, kalo sy mah ogah, mending traveling nya sama anak aja suami ga usah di ajak2 🀣🀣 (komen salah satu teman)

 Mb Anie Swiss menjawab "Daripada aku gak pergi-pergi mbak e? jd win- win solution sih sebenarnya, suami nemenin tapi aku yg mesti repot.

Mb Anie doyan camping suami nggak, sukanya ngurus ayam di belakang rumah, tp demi nemenin saya ya udah dia ngikut.

Setiap orang beda frekuensi soal hobby dan minat. Suami mbak Ani mah kalau boleh memilih mending di rumah berkebun atau beternak, Mbak Ani yang pengen jalan, so win-win solutionnya ya aku ngurus semua, dia ikut nemani.

Sama aja kayak hobby nya beternak, aku gak suka, jadi aku gak mau kalau disuruh-suruh ngasi makan ayam, burung, ikan, nah kalau suami ke luarkota aja aku mau bantu-bantu,  kalau berantem pas travelling aku rasa suami ku gak bisa balik, soalnya kan ngikut aku doang πŸ˜€πŸ˜€.

Itulah seni nya berpasangan. Aku tuh orangnya mencoba jalani hidup dengan positif energy, gak mau melarang, mengatur pasangan, soalnya aku juga males kalau dia ngatur-ngatur aku. 

Kita ini 2 orang berbeda ketemu saat dewasa, gimana mgkn mau disama-samain, yg ada berkompromi tp bukan berarti itu jd kekurangan pasangan kita kan?? 

Mungkin suamiku aku mikir nya gini 
" lu ngapain sih jauh2 terbang 12 jam kalau cuma mau lihat laut, gunung, bunga ? noh.. tinggal nyetir 2-3 jam juga ada tuh di kecamatan sebelah , belom lagi tu duit kalau di tabung bisa beli rumah RSSSS", tp demi2 meng "amin" kan keinginan istri, ya udah lah, ngikut. Adakalanya sih aku pengen jambak rambutnya jg kalau lg kezel pas travelling, tp balik lg ke yang awal, kan udah tau bakal begini..😜😜

Salah satu hal yg wajib kami lakukan ketika ke Luar Negeri adalah naik kereta jadi suami sukaak banget naik kereta.

Kemarin di Istanbul kita naik tram dari ujung ke ujung cuma lewat doang, di KL juga, naik MRT, LRT , cuma sekedar lewat doang. Malah di hongkong pernah asal lompat naik bis sampai ke stasiun akhir , aku ikutin aja. 

Sekarang travelling bukan sekedar urusan jalan, tp lebih ke meningkatkan kualitas hubungan dgn pasangan, so sweet banget kan kemana2 berdua, duduk2 bebas yang kita mau tanpa dikejar waktu, gandengan tangan kayak di drakor2 itu mak eeee, laki2 gw tiba2 jd cakep kayak Lee min hoo huaaaa padahal anak dah 4 gedhe gedhe 🀭

Mbak.Via berkat suka traveling ketemu jodoh

Aku pertama kali traveling ikutan grup backpacker jakarta, sering2 ikut open trip atau share cost, selama perjalanan kalo nemu yg enak pasti keep in touch sampe akhirnya kita bikin grup share cost ke flores, bener2
-bener dihitung budget nya buat 10 orang untuk 1 tahun ke depan, tiket udah di tangan jam 8 pagi sampe labuan bajo. 

Ehh  last minute ada 1 peserta yg bawa temennya jadi 11 orang trus dia pegang tiket jam 10 pagi. Otomatis kita sempet adu argumen karena udah 1 tahun di buat rencananya.

Masa gara2 satu orang kita ubah semua jadwal ya kan??

Seru lah tak terlupakan pokoknya
Endingnya 1 orang yg last minute yg di tolak aku dan peserta yg lain itu skrg jadi suamiku 🀣🀣...

Jadi aku dan suami ketemu pas traveling, kami sama2 suka jalan, tapii yaa meskipun sama2 suka jalan kadang ada aja drama nya 😁

Mbak Adhe Emak anak 4 suami type cuex, mulai packing masak atur ittin semua emak satu ini

Mbak Adhe ini temenku nih di Februari 2020 musim dingin ke Jepang kondisi hamil.gedhe, anak 3 dibawa usia masih kecil-kecil.

Prinsip dia seneng jalan-jalan, anak juga seneng meskipun rempongnya minta ampyun. 

Suami terima beres, anak rewel suami santuy aja kebayang dunk di Jepang kemana-mana naik transport umum kondisi hamil anak-anak 3 masih kecil.

Tapi dia menjalaninya happy keriwehan itu ga berasa,.

       ini disaat camping 2022 dengan 4 anak 

Maak Suzz Pasangan ini selisih usia 20 tahun lhoo...(Suami suka tenis, maksus suka jalan)

Pasangan serasi yang beda usianya 20 tahun ini ( Suami lahir 1956 mbak susi lahir 1976) hobi berbeda. Suami suka tenis kalau traveling maunya terima beres kalau suruh trecking ogaah dulu sudah susah di hari tua mau happy2.

Mbaak Susi kakinya panjang gatal dia kalau ga jalan-jalan. Naah segala urusan tiket ittinerary dkk seperti Mbak Anie dia handle suami dipaksa tiba-tiba di todong Papii ini sudah aku belikan tiket tanggal sekian...

Modelnya memaksa hahaha jadi si Papi yang sudah punya agenda tenis bareng kawan suka membatalkan daripada tiket yang sudah di beli hangus πŸ˜ƒπŸ˜ƒ.

Nah keduanya saling mengisi satu sama lain, meski beda 20 tahun tapi si Papi bisa masuk di temen2nya mba susi. 

Kebetulan kami beberapa kali traveling bersama ke Palembang, Lampung, Derawan Insya Allah Juni ke Jepang. Suami Mbak Susi bisa masuk kesiapa aja obrolannya  beliau pinter wawasannya luas dan seru lucuu pasangan ini.

Mas Baihaqi suka traveling, Istri Tidak suka

Banyakin sabar mbaπŸ˜… Alhamdulillah mungkin termasuk suami yg selalu mengalah  sama istri. Jarang banget marahin istri, karena aku merasa banyak hutang budi sama istri udh nyiapin mkan dll🀭jd tipe yg manut2 wae dihadapan istri.

Traveling keluar Kalimantan baru  umroh ini sama istri, sisanya dengan komunitas temenku yang kemana-mana tanpa istri, pulangnya gak enakan sma istri🀣....

Sebagai gantinya membelikan sesuatu yang istri pengen. Ini mau kejepang sama temen-teman traveling,  istri minta upgrade iphone baru yaaa win win solution yakss tak 
dibolehinπŸ˜‚

Mas Baihaqi dan Istri bertolak belakang
- Dia sukanya jalan kaki, istri suka nya tinggal duduk manis
- Dia sukanya ribet alias manual alias serba sendirilah, istri pengennya bersih tinggal duduk manisπŸ˜‚ terima beres

Yaa itulah dinamika khidupan, slebewww...


So kembali ke pribadi masing-masing yaa berarti  kalau hobby dan suka meski ribet tetep happy.

Lesson dari tulisan ini, bagaimana cara kita merasa bahwa pasangan kita yg terbaik yg memang Allah kirim? 
Nah.. kita belajar menghitung kebaikan dan kelebihannya, jgn berfokus pada kekurangan, buat daftar check list kebaikannya dan jangan lupa data juga daftar kekurangan kita, InshaAllah kita akan sadar. Ooooooh… iya, syukur aku punya pasangan yg spt ini...

Naah boleh yaa teman2 kasih komentar pengalaman traveling bersama pasangan yang sejiwa atau beda frekuensi 🀩

Posting Komentar

29 Komentar

  1. waaaah keliatan seru dan bahagia banget ya kak :D sehat2 selalu untuk kakak dan keluarga

    BalasHapus
  2. Ada lesson learn dari masing masing pasangan di atas ya.., Mbak Yeni
    Alhamdulillah, aku sama suami sejiwa, hobi jalan, sehingga berdua dilakukan dengan suka cita hahaha. Tapi ya itu makin anak gede makin susah perginya sekeluarga, mana sekarang yang sulung mau kuliah, udahlah jadwalnya berempat pergi serumah jadi susah, lama-alam pergi berdua" aja nih kayaknya kami

    BalasHapus
  3. Saya lebih suka traveling bersama keluarga. Tapi, saya juga berprinsip mau jalan-jalan kalau suasana hati sedang baik. Untuk meminimalisir 'drama' sepanjang perjalanan aja. Karena rasanya kurang seru kalau salah satunya lagi kesel hati

    BalasHapus
  4. Haha yg cerita mba Annie itu kayak mamah sama bapak aku πŸ˜† sampe sekarang. Dulu kalau pergi2 ya mba, si bokap aku mah nggak pernah ikut. Jarang banget. Kecuali pulkam ya. Jadi gitu dah.. dulu masih agak aneh tapi lama2 oh ngerti karena bokap nggak suka halan2 gitu. Mba Yen sama suami sedjiwa ya cuma pasti ttp ada perbedaan pendapat. Seruuuu

    BalasHapus
  5. aku dan suamik sudah menjadi travelmates jarak dekat dan jarak jauh hahahaha, sudah tau task-nya masing-masing kalo sedang melakukan perjalanan bareng anak terutama

    BalasHapus
  6. Traveling bareng emang jadi bikin keliatan sifat aslinya. Terus kalau masalah uang, duh aku pikir-pikir dulu deh. Di Twitter ramai kasus yang pasangannya bawa kabur duitnya. Kok bisa dengan mudah ngasih pin ATM coba padahal nikah aja belom

    BalasHapus
  7. Uhui seru banget cerita teman-temannya mbak Yenni saat travelling dengan pasangannya. Punya suami cuek seperti mbak Adhe ada enaknya juga deh mbak. Tinggal terima beres, he...he..he daripada punya suami bawel semua diurusin, nah loh!

    BalasHapus
  8. Mbak Yenii itu temen2nya yg diceritain pada punya blog nggak? Mau jalan-jalan wkwk

    Mbak, saya itu tipe anak rumahan, suami suka jalan-jalan. Bayangin, udah sampai ke Swiss dan tinggal di sana 2 bulan, saya mah diem bae gak ngajak keluar. Bahkan sampai akhirnya bisa jalan ke Paris, setelah suami yg atur semuanya, malah berantem πŸ˜… Masih nyesel sampai sekarang πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak adaa yang punya mbaa..padahal ceritanya lucu2 di fb mereka...nah sebagian aku tulis juga di blog aku pengalaman mb adhe ke jepang mb anie umroh mandiri dkk

      Hapus
  9. pasangan itu yaaa begitulah suka dukanya~ baca cerita teman-temanmu itu ada yang gemes, sebel, lucu.

    kalau di keluargaku dari lahir ceprot memang pada suka traveling.
    suamiku juga suka jalan-jalan tapi dia tipe ke gunung sementara aku suka ke laut. sekarang sih ku paksa ke laut aja, hahaha. Kalau dia mau ke hutan, gunung gitu ya sebentar aja ku temani.

    BalasHapus
  10. Setiap pasangan itu unik. Dan memiliki kebahagiaannya sendiri. Hampir mirip saya dengan Mbak Anie. Bedanya suami saya kalau di rumah lebih suka dengan ngutak-atik yg berbau elektro.

    Kalau saya mau jalan-jalan suami mau, dan saya diizinkan, ke manapun selama suami ikut. Hahahaa.

    BalasHapus
  11. Hadir 😁😁😘🀣

    BalasHapus
  12. Iya bersyukurlah yang punya pasangan sefrekuensi. Beda frekuensi juga banyak. Memang jodoh itu beda-beda ya Mba. Seru emang kalau traveling bareng keluarga kecil.

    BalasHapus
  13. Aku bersyukur punya suami yang selalu membantu pekerjaan, diajak jalan juga hayuk aja. Biasanya bagi tugas, biar urusan juga cepat dan mudah beres

    BalasHapus
  14. Seneng banget kalo kita berhasil ketemu travelmates sejiwa. Gak cuma pasangan sih menurutku. Even itu sahabat atau teman kantor juga gak masalah.. asal cocok

    BalasHapus
  15. well, everyone has one's soul mate.. dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Aku alhamdulillah dapat pasangan yang matching untuk traveling, walaupun kita berbeda karakter banget. we both love exploring nature and photography

    BalasHapus
  16. bener nih kalau mau tau orang itu bagaimana, ajak saja traveling bersama. Kalau di pertemanan sudah ada nih terbukti yang rese-rese kalau lagi traveling. Tapi kalau sama pasangan, tentu beda. Kami berdua seling melengkapi dan membantu juga. Apalagi sekarang kalau traveling sudah bersama anak juga jadi memang sudah tau deh masing-masing harus ngapain.

    BalasHapus
  17. Ah iya
    Kalau dilihat lihat, aku dan suami itu saling bertolak belakang
    Tapi ya itu, kami berusaha cari jalan tengah
    Win win solution gitu sih mbak

    BalasHapus
  18. Aku dan bang Dho akhirnya jadi teman sejiwa, senang jalan tapi yang feels like home.

    Padahal tadinya aku anak gunung, pecinta alam (anggota Manunggal Bhawaana dan di SMAN 46 GASAK PALA) sementara bang Dho nginep di pantai aja bawa kulkas mini



    BalasHapus
  19. Dulu kupikir saat masih belum nikah suami bisa sefrekuensi dengan kegiatan traveling ku, tapi ternyata setelah menikah berbeda jauh hehehe, terlebih pas momen pandemi
    Sekalipun ga sefrekuensi karena hobi jalan jalan yang berbeda tetap harus saling melengkapi
    Betul sekali dengan kesimpulan akhir nya

    BalasHapus
  20. wah seru banget ya kalau bisa sefrekuensi sama pasangan. bisa jadi temen traveling yang seia sekata. kalau saya belum bisa kayak gitu, kayaknya harus banyak belajar dari mbak gusti

    BalasHapus
  21. Beruntung Mbak kalau suami mau dan bahagia diajak jalan
    Ada tuh ya jalan berdua aja lelah hahaha
    Pengen di rumah saja

    BalasHapus
  22. Seru banget emang jalan sama suami. Sayangnyha aku ma suami gk pernah jalan travelingan berdua aja wkwk. Soalnya sempat LDR dan pas ketemu udah ada anak, jd ke mana2 ya rombongan sirkus. Mungkin ntar pas anak2 dah agak gedean mau mewujudkan hanimun yg tertunda #hallah :D

    BalasHapus
  23. Aku juga kaya pasangan terakhir yang diceritakan kak Yeni.
    Heheh, kebanyakan jiper jadi kurang explore. Biasanya kalo ke suatu kota, suami yang semangat cari-cari refrensi tempat seru buat ngajakin anaknya mencoba hal baru. Aku mah anaknya mageran euuii~

    Mungkin ngefek dari jiwa-jiwa introvert gitu kali ya.. merasa aman berada di kamar. Huhuhu..

    BalasHapus
  24. aku kayaknya kalau bepergian paling klop ya sama keluarga atau pasangan. kayaknya agak krik-krik kalau sama orang hahaha. bahkan teman sekalipun.

    BalasHapus
  25. Wah keren mba.. akupun hobi jalan2 mba tapi sekarang punya bayi jd byk prioritas dl buat dirumah. Mungkin nanti kl anak2 udh agak besar yaa

    BalasHapus
  26. Kalau suamiku sama kek mba Yen, mau backpacking mah hayuk, mau sultan juga hayuk. Siap juga bantu2 jadi enakakkk juga. Kalo jadi mba Anie mah mending aku juga solo traveling aja hahaha. Tapi emang semuanya harus dicari win win solutionnya sii.

    BalasHapus
  27. Iya selama ini asyik saja berteman tapi baru kelihatan aslinya kalau traveling bareng atau tinggal bareng teman ya apakah dia egois, pengertian atau gimana

    BalasHapus
  28. Suamiku tipe yang ga mau ribet kalau pas traveling gitu mbak. Aku sih tipe santai, mau diajak ngemper pun oke, harus nyiapin ini itu ya oke. Alhamdulillah, punya laki yang ga doyan ribet, apa2 udah dihandle dia biar nyaman. Senangnyaaa...

    BalasHapus