Ketatnya Imigrasi New Zealand & Australia

Assalamualaikum sobatku semuaaa....
Sempet ngedrop kecapean beberapa minggu ini Alhamdulillah bisa menulis kembali pengalaman familytrip ke New Zealand.

Sebelum berangkat ke New Zealand Mbak Indah (teman blogger yang di Wellington) sudah mewanti-wanti supaya cek ricek syarat-syarat masuk New Zealand dan  form - form  yang musti diisi.

Soalnya kalau dari Indonesia SANGAT SANGAT DIPERKETAT, karena kita ada penyakit mulut dan kuku, semua produk daging sapi dan turunannya tidak boleh masuk. Kalau ngeyel semua yang dilarang masuk akan di sita dan dibuang.

Sepatu yang dipakai atau sudah dipakai tapi di bawa di tas di cuci dengan cairan khusus ketika di Airport, kecuali sepatu masih baru aman.

Tidak boleh membawa peralatan olah raga  air seperti diving or snorkel, dan tidak boleh masuk ke New Zealand jika kurang dari satu bulan diving atau snorkling di Indonesia.

Tidak boleh membawa madu dan turunannya termasuk propolis.

Tidak boleh  juga membawa produk2 kayu yang tidak ditreatment khusus.

Sebetulnya bukan hanya di New Zealand ya karena kami transit di Sydney mereka juga ketat, sebelum pesawat landing sudah di info berkali-kali sampai muncul di layar yang intinya DIHARAPKAN JUJUR MENGISI FORM DECLARE BAWAAN YANG KITA BAWA, KALAU TIDAK JUJUR KENA DENDA.

Contoh Pengisian Form Declare di Sydney Australia
1. Incoming Passanger Card 
- family / surname
- given names
- pasport number
- fligh number / ship
- intended andress in australia kalau ada
- do you intent to live in australia for next 12 mount? 
- if you not an australian citizen
Do you have tubercolosis?
Do you have any criminal?

Are you bringing into australia ....
Begitu landing di bandara Sydney sudah disediakan juga tempat sampah untuk membuang bawaan yang di larang seperti buah, yang mengandung biji-bijian, mengandung daging sapi dan turunannya dkk.


Proses Imigrasi Aucland New Zealand

Kami landing di Aucland New Zealand sebelum landing di dalam pesawat sudah di bagikan kertas form declare dan kami ceklist sesuai dengan bawaan yang kami bawa.
tidak beda jauh dengan australia yaa isinya kurang lebih hampir mirip dan maaf yg sudah terisi ga sempet fotoin πŸ˜ƒπŸ˜ƒ...


Proses imigrasi berjalan lancar di stempel tanda tangan dan di kertas declare ditulis supaya di cek ricek....

Kami masuk antrian garis merah dimana kami mesti cek bawaan kami antara lain
- teri 
- indomie tapi bukan yg mengandung rasa sapi
- sepatu baru dan lama
- aneka krupuk, kopi dkk
Bawaan kami 5 koper 3 tasπŸ˜ƒ isinya kebanyakan jastipan dari Indonesia ke New Zealand.

Step pertama kami di arahkan ke counter yang berisi 2 petugas yang mengecek form kami, kemudian mereka tanda tangani lanjut mereka mengarahkan kami ke meja petugas untuk membuka koper-koper kami.

Sebelumnya koper yang berisi sepatu dan makanan saya pisah sehingga memudahkan proses membukanya, petugas hanya bertanya yang ada sepatu sama makanan mana auto kami buka cek ricek kelar deh.

Jujur adalah solusi yg tepat kalau tidak jujur nanti ada pemeriksaan anjing yang mengendus-endus badan beserta koper koper kita.

Sepatu yang kami gunakan juga di semprot - semprot.

Lanjut pemeriksaan X- Ray setelah aman semua keluar dech yeayyy Alhamdulillah akhirnya πŸ˜ƒπŸ˜ƒ.

Oiyaa lupaa sebelum masuk pesawat Qantas ketika di Jakarta tas kabin kami juga sudah di bongkar bongkar lho...semua penumpang sebelum masuk pesawat di cek lagi bawaannya.


Secara garis besar seperti diatas ya teman-teman. Jadi kalau mau bawa stok bekel makanan dari Indonesia pastikan antara lain :

1. Bawa beras yang ada merknya jangan di pecah2 di kantong2 plastik kecil kecil

2. Hindari produk daging atau apapun yg mengandung daging misalkan royco sapi, indomie rawon ramen sapi dkk

3. Produk seperti teri goreng aman asal ada merknya
4. Indomie aman asal yg biasa original

5. Tempe gak aman yaa, harga tempe disana 60rb😭😭 tapi kalau bawa kan gaboleh 

6. Krupuk ikan aman 
7. Sambal / boncabe / bumbu instan asal tidak mengandung sapi aman

Sekian dulu wassalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh

Baca juga yaa


Posting Komentar

59 Komentar

  1. lebih baik gak usah berusaha menyembunyikan ya mbak, daripada urusannya nanti runyam :)

    BalasHapus
  2. Wih ketat banget ya mbak, bukan cuma dendeng daging, bahkan bumbu yang rasa sapi pun nggak boleh masuk. Tapi itu semua dilakukan untuk memberi perlindungan pada warga negaranya, salut deh sedemikian tinggi perhatian pemerintah sana soal kesehatan ini

    BalasHapus
  3. Wah, ternyata memang sulit amat mau masuk New Zealand :( Ya demi kebaikan juga sih jadi apa2 serba diperiksa ketat dan banyak persyaratan dan aturan yang wajib dipatuhi. Mantap nih ada tips perbekalan atau bawaan dari Indonesia yang boleh masuk sana. TFS mbak Gusti.

    BalasHapus
  4. Kejujuran adalah koentji ya mba..Segala prosedur di negeri orang harus ditaati supaya lantjar segala urusan..Seneng banget bisa jalan-jalan ke NZ. Have fun..

    BalasHapus
  5. Lumayan banget ketatnya ya mba. Wuah rindu tempe nggak mba etapi di sana icip beli tempe ya mba. Berkunjung ke suatu daerah atau negara, kita ikut aturannya ya. Alhamdulillah dilancarkan yaaa trip ke NZnya^^ ikut happy

    BalasHapus
  6. Wah ceki-ceki nya lumayan juga ya.
    Jadi perhatian nih buat yg ingin traveling ke sana dengan persiapan packingnya yang lebih rapi

    BalasHapus
  7. Haaa 60ribu cuy wkwkwkw di sini 60rb dapat sedus ya ngga sih mba? wkwkwkwk.. keren sih ini aku suka kalo ketat2 gini :p maksudnya untuk dicontoh sama indo biar ngga gampang2 ajaa gituu izinnyaa hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di Malang beli tempe 60rb bisa buat acara selamatan ya gaa wkwkwk. Tapi bener sih ketat gini, kita jadi bisa tau dan prepare apa aja yang perlu dipersiapkan sebelum ke NZ. semoga ntar bisa ke sono. Yok bisa yok.

      Hapus
  8. Wadaww ternyata ketat banget yah. Ohh karena penyakit mulut dan kuku kemaren yah. Hmm bener sih, demi kebaikan bersama. Bawa beras justru harus keliatan merknya jangan dipecah2, noted banget ga boleh abwa tempe wkwkkw.

    BalasHapus
  9. Ketatnya imigrasi menandakan kehati-hatian yang luar biasa dari negara yang akan kita kunjungi, ya. Ibaratnya sedia payung sebelum hujan, mereka preventif agar tidak kecolongan masuk hal-hal yang tidak sesuai atau tidak diinginkan di negaranya

    BalasHapus
  10. Aku tunggu kelanjutan ceritanya ya mba.. pengen banget someday ke NZ & Aussie hehe

    BalasHapus
  11. Wah, ketat sekali ya, Mbak. Sepertinya kalau prosedur seperti ini, bagi orang yang anti ribet, akan menghindari berkunjung ke New Zealand. Tapi begitulah, kebijakan suatu negara, dan kita harus menghormati dan mematuhi.

    BalasHapus
  12. Aku belum pernah ke Australia maupun New Zealand, informasi penting nih. Kalau sepatu yang dipakai gimana Mbak? Berarti harus dicuci dulu kah? Yang aku denger kalau ke Aussie, juga ga boleh pakai tas anyaman yah. Rawan rayap...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa nanti ada semacam kotak buat kita injek cuci alasnya sama semprot2 ikutin alur aja mudah kok

      Hapus
  13. Pengalaman kayka gini penting banget infinya buat yang mau bepergian. Kelengkapan dokumen untuk keluar negeri emang harus dipersiapkan sebelumnya biar mudah pas di negara orang.

    BalasHapus
  14. Kedua negara ini memang sangat ketat dalam hal keimigrasian, dan wajib dipatuhi jika tidak ingin melenggang pulang. ditunggu cerita berikutnya mba dan ini pastinya sangat useful untuk calon para pelancong yang akan ke NZ atau Australia ya.

    BalasHapus
  15. Iyaa.. pernah baca di grup traveler soal ini. Pokoknya klo ke Australia gak boleh bawa bahan yg ada daging sapinya, qiqiqiiii...
    Untungnya aman, ya, Mbak. Yeayyy...

    BalasHapus
  16. Ketat banget yak. Harusnya ditiru sama Indonesia harusnya biar orang lain juga hati2 banget kalau masuk Indonesia. Btw, saya paling trauma kalau harus berurusan sama petugas imigrasi wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. waeyoo?? kenapa tuh mbak? aku pernah mbak pas mau berangkat ke AMTEC kan bawa perovskit serbuk ya, dibredel mbak, dikira sabu2 kali ya, wkwk... padahal aku udah bawa MSDS

      Hapus
    2. Keren, ketat banget ini imigrasinya.. Sewaspada itu dengan segala sesuatu yang masuk dari luar. Tapi emang bener mbak, aku setuju.. kalo di imigrasi tuh mending jujur aja ya, daripada nyusahin diri sendiri gara2 ga jujur. Apalagi kalo kita masuk ke negara orang, lebih baik jaga nama baik sendiri dan negara kita ya. Ini menurutku salah satu etika penting ketika pergi ke negara orang lain sih... Makasih sharingnya mbak, jadi wawasan baru, siapa tahu kapan2 bisa ke NZ juga hihi

      Hapus
  17. wah sayang sekali tempe ga boleh masuk yaa.. mungkin sekalian melindungi tempe buatan sana yang mahal itu wkwk

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah,
    Karena sudah diwanti-wanti dan diberi kisi-kisinya, jadi bisa double checking untuk barang bawaan agar bisa cepet dan aman melewati Imigrasi New Zealand & Australia.

    BalasHapus
  19. keren sih penerapannya bisa seketat itu :) jadi bikin deg-degan juga ya yang mau kesana hehe.. tapi asal ngikuti juga, bakal aman ya pastinya

    BalasHapus
  20. Kenapa gak boleh bawa tempe? Saya tuh paling males berurusan ma imigrasi. Meskipun udah taat aturan, tapi males menghadapi suasananya. hahaha

    BalasHapus
  21. hehehehe dulu aku masih boleh bawa rendang tahun 2006 sekarang sepertinya sudah semakin ketat ya kak. mungkin mereka melindungi produk dalam negeri ya. Selama ngikutin semua aturan bakaln mudah melewati pemeriksaan imigrasi

    BalasHapus
  22. Infonya bermanfaat banget. Saya jadi tahu betapa ketatnya peraturan disana.

    BalasHapus
  23. waw ketat banget yaa ternyata cek dan ricek imigrasinya, tapi memang bagus juga sih demi kemaslahatan bersama juga sih yaaa

    BalasHapus
  24. Alhamdulillah sekarang udah sehat dan fit kembali ya mbak. Aku nungguin lho postingan review jalan-jalannya.

    BalasHapus
  25. Memang ketat disana, harus jelas mau kemana, tinggal dimana dan kontak yang akan tinggal selama di NZ, tapi memang terbayar sih liburan ke NZ itu udah paling juara, cuacanya yang super windi bikin kangen dan ingin balik lagi.. apalagi disana jumlah penduduk ngga banyak, jadi bikin betah

    BalasHapus
  26. Pemeriksaannya sampai ketat sekali ya, Kak. Terima kasih, Kka, ini jadi tahu juga produk yang aman dan tidak aman untuk di bawa.

    BalasHapus
  27. Pengecekannya sangat detil ya, kudu dicatet bener nih sama temen2 yg baru pertama akan ke New Zealand. Btw, tempe bajal jadi makanan Sultan nih kalau harganya sama kayak di luar, haha.

    BalasHapus
  28. Wuiih ketat banget ya, kalau mau masuk New Zealeand. Ini berlaku setelah ada penyakit kuku dan mulut di Indonesia, ya? Apakah sebelumnya juga seketat itu?

    Btw cara imigrasi yang teliti seperti itu harusnya juga bisa diterapkan di Indonesia ya. Supaya di kita juga bebas penyakit yang dibawa dari luar negeri.

    BalasHapus
  29. Kalo molly pergi ke negeri orang, mending sekalian makan full di sana. Ngapain bawa sambal dan teri dari indonesia? Hehe.. berat2in bawaan ga sih? Mending jalan2 cobain makanan khas.

    BalasHapus
  30. Penting banget nih mempelajari hal begini. Sebelum nantinya main ke New Zealand dan Australia. Daripada kelabakan saat bepergian. Mending mah antisipasi duluan...

    BalasHapus
  31. Ya ampun, banyak juga aturannya ya. Kudu taat juga sih karena kan kita bertamu. Emang lebih baik jujur daripada repot di belakang. Btw, Indomie original selalu aman ya

    BalasHapus
  32. Wah ketat banget ya mbak masuknya. Aku ikut deg²an loh bacanya takut² gak lolos, hehe. Loh kenapa Royco sapi gak boleh ya mbak? Kan itu udah olahan bukan yg daging utuh.
    Tempe mahal bgt astaga aku bersyukur masih bisa beli di harga 7 ribu hahaha.

    BalasHapus
  33. Wah Iya, ketat banget ternyata. Sampai sebegitunya demi melindungi kesehatan warganya ya. Keren sih, perlindungan yang ketat seperti ini memang dibutuhkan supaya negara aman sih yaa

    BalasHapus
  34. Imigrasi Ausie mah gak main-main, aku kalau pas ke Sydney gak pernah bebawaan karena sudah dikasih tau sama kakak iparku declairenya ribet. Nah ini yang New Zealand bisa jadi referensiku juga nih, jika nanti mau ke New Zealand.

    BalasHapus
  35. Mbak Yeni, kenpa gak dijelasin alasan dilaran bawa tempe? Jadi penasaran deh hehehe. Wah, ketat sekali ya masalah persapian daripada beresiko mending dilarang masuk aja ya barang yang mengandung sapi. Sharing pengalaman yang sangat berharga ini mbak, saya jadi tahu deh meski belum pernah trip ke new zealand. makasih mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempe dari kedelai masuk ketegori biji2an mb ga bisa masuk...

      Hapus
  36. Saya penasaran kenapa gak boleh bawa produk makanan bertema sapi dan tempe ya mba? Apa akan merugikan pihak umkm setempat ya. Padahal nangis bgt dah klo beli tempe di sana sampe 60rban, hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. UMKM mana mbaa?? Kan destinasi NZ yaa otomatis ya turis beli aja di New Zealand daging dan produk2 daging turunannya...mau tempe ya bikin tempe atau beli di supermarket ada tempe buatan new zealand entah yg bikin orang indonesia yg disana kali....

      Otomatis menjaga umkm sana dunk haraga mahal.emang disana kursnya mahal bagi orang sana mungkin biasa tapi bagi kita kurs rupiah berada mahal

      Hapus
  37. Wah, ketat sekali ya mbak
    Kalau yang nggak mau ribet pasti akan pikir panjang ya kalau harus travelling ke Ausie dan New Zealand

    BalasHapus
  38. banyak banget form-nyaaa huhuhu. Melatih kesabaran yaaa hehehe. Tapi wajar sih mereka sangat ketat dengan penyakit PMK, secara penyakit ini memang sangat merugikan bisnis peternakan dari hulu ke hilir. Bersyukur sudah tahu plus diwanti-wanti juga ya Mak..jd uda priper sejak dari Jakarta. Males kan kalo ketahan di imigrasi hanya karena...dendeng misalnya

    BalasHapus
  39. Negaranya disiplin sekali ya, kak Yeni.
    Kalau sudah begini, pengunjung manapun kudu ikut peraturan. Rasa aman dan agar sama-sama nyaman ketika ke negara orang sebagai tamu.

    BalasHapus
  40. wow menarik sekali harga tempenya mahal banget, lumayan juga pantesan orang luar negeri suka bikin tempe sendiri ya

    BalasHapus
  41. Gpp tegas demi keamanan dan kenyamanan bersama, asal gak dipalakin tanpa alasan kek di negeri sendiri #eh hahaha.
    Seru banget mbaak, alhamdulillah akhirnya sampai juga yaa ke sana setelah kyknya tertunda pandemi ya?
    Ketemu mbak Indah juga.
    Eh jastipan tu maksudnya bawain barang Indonesia buat tmn yang stay di sana? #kepoh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyess mb april jadi pada nitip apa misal bumbu makanan dkk aku bawakan dg fee tarif nya kiloan

      Hapus
  42. wah rata rata yang aman tuh yang ada merknya ya mak? Yang di plastik gitu malah rentan disita yaaah.. Ih pegen banget ke new zealand, semoga kesampaian suatu saat nantiiii.. aamiin..

    BalasHapus
  43. Wih ketat banget ya, mbak peraturannya sampai semua yang berbau sapi nggak boleh masuk. Tapi bagus sih artinya mereka benar-benar berusaha melindungi masyarakatnya dari bahaya yang datang dari luar

    BalasHapus
  44. Ya ampun segitu ketatnya newzealand . Terasi aman dong .mpo suka makan pakai sambal terasi. Makyoss

    BalasHapus
  45. Ketat banget ternyata, ya. Info ini berguna banget untuk penulisan novelku berikutnya. Terima kasih.

    BalasHapus
  46. Syukurlah sudah ada kisi-kisinya duluan ya Mbak? Mungkin karena di New Zealand adalah negara pengasil susu sapi jadi mereka mewaspadai orang Indonesia sebegitunya ya, karena takut kita manusia membawa virus mulut dan kuku punya sapi. Padahal tidak semua orang Indonesia memelihara sapi di rumah lho ini -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan masalah pelihara sapi mba...tapi petugas NZ sdh cek ricek ke Indonesia bahwasannya kebersihan kita kurang banget.

      Hapus
  47. Ketat banget ya.. Tapi aku penasaran kok madundan turunannya nggak boleh dibawa? Teus tempe juga nggak boleh, sementara disana tempa 60 ribuan. Kabar buruk buat pecinta tempe yang mau ke new zealand. Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disuruh bikin sendiri di sana mbaa kan bisa pakai kedelai NZ, tempe dari kedelai dan itu ga boleh masuk termasuk biji2an madu dr bunga ga bisa masuk jg.

      Hapus
  48. Seketat itu ya mereka menjaga negaranya agar tidak terjadi penularan penyakit. Coba Indonesia juga melakukan pemeriksaan seketat itu.

    BalasHapus
  49. Keren banget ya peraturan mereka ketat untuk melindungi negaranya, kita pas pandemi saja malah promosi wisata Murmer biar pada datang wisatawan. Sekarang pun bule kere ngelunjak dibiarkan demi devisa huhu

    BalasHapus
  50. Aku udh baca kalo imigrasi Aussie dan NZ memang ketat. Maklum sih, karena mereka pulau sendiri yang kalo sampe kena wabah bisa menjalar cepat.

    Intinya memang jujur dalam mendeclate ya mba. Ini aku jadi inget pas ke Korut dulu, semua bawaan juga wajib declare termasuk telur rebus atau buah yg kami bawa dari Beijing πŸ˜…. Kalo di Korut aku juga ga berani macem2, hukumannya mati soalnya 🀣

    Info dibatas berguna sih mba buat preparation ku ke NZ nanti. Kalo soal makanan kami memang ga mau bawa apapun dari Jakarta, Krn lebih suka nyicipin makanan di sana. Ttg sepatu nih yg harus perhatiin banget.

    BalasHapus