Berani Bermimpi, Punya Mimpi Bikin Hidup Lebih Hidup, Kisah Nyata Anak TKW

Impiannnn Anak TKW & Bapak buruh pabrik........
Jangan remehkan impian, dari pada berpikir yang buruk alangkah baiknya biasakan berpikir yang baik, berkhayal yang baik taklupa banyak berdoa minta kepada Allah, lha wong minta/berdoa kan Gratis.

Impianku sejak kecil sebetulnya ga muluk-muluk, ingin jadi sarjana dan mengubah nasib. Karena sejak kecil hidup keluargaku pas-passan apalagi sejak TK Ibu kandungku sudah jadi TKW total 14 tahun sampai saya kuliah semester 1, Ibu pulang kadang 2th atau 4th sekali itupun di Indonesia hanya mentok 3 bulan.  Bapak selain kerja juga mengurus saya beserta 3 kakak kaki-laki saya. Sudah dibela-belain kedua orang tua kerja berjauhan tapi rumah saya masih berdinding triplek lho, masih pakai WC umum dan kamar mandi diluar mesti nimba disumur dulu sebelum mandi atau mencuci baju, itupun antri.

Di tengah keterbatasan tapi saya tetap bahagia malah membuat saya terpacu untuk merubah nasib. Sejak kecil kelas 2 SD bapak sudah memberi tanggung jawab cuci setrika baju saya sendiri, biasanya sabtu pulang sekolah saya mencuci hari minggu setrika. Sejak kelas 2 SD saya sudah banyak planning di kepala, hal itu berkembang teruss sampai dewasa. Hal-hal yang mengganggu proses menuju impian saya tepis spt pacaran Coret dech. 

Contoh planning saya masih kecil  dan kenyataan yang saya jalani :

1. Ketika saya lulus SMA, Ibu pasti sudah tua dan tidak lagi kerja di Arab. Padahal saya harus bisa kuliah, langkah2 yang saya ambil harus kerja biar bisa bayar uang sekolah. Kerja apa ya?                         
 - Dalam benak saya waktu itu lihat ponakan bapak sukses jadi pelatih senam aerobik dan waktunya fleksibel hasilnya lumayan boleh juga tuh, mulai tuh SD pernah ikut senam, SMA juga ikut ponakan bapak senam di radio PTPN namanya juga belajar ternyata power saya kurang. Ga cocok jadi guru senam.            
- sejak SMP mulai jualan jaket training
- sejak SD kalau libur kenaikan kelas sibuk mengisi waktu dengan bekerja di konveksi batik.                                
- kelas 1 SMA pulang sekolah bacain pelajaran hari itu ke temen tuna netra, senengnya tiap bulan dapat 200rb tapi harus rela pulang sore dengan kondisi lelah                - kelas 2 SMA jualan dompet dan ikat pinggang dan stiker 2D Disney laris manis 
- kelas 3 SMA jualan dompet Dagadu sambil konsentrasi persiapan UN dan tes masuk PTN.                                     
- dulu pengeen banget sekolah yang begitu lulus langsung diterima kerja, seperti SMA analis kesehatan, SMA farmasi ternyata saiyah tidak lolos seleksi. Okelah terima nasib sekolah di SMAN 5 SOLO mungkin kalau di farmasi ga berjodoh sama Suami yang teman SMA sekelas waktu 3 ipa 3.       
 - Pengen masuk perawat biar bisa ikut bos Ibu saya di Arab Saudi, karena Suami Istri dokter spesialis terkenal. Kalau  bisa kerja di Arab Saudi jadi perawat rumah sakit kan enak bisa ke LN gajinya pasti besar. Eeeh ternyata daftar di sekolah perawat di Semarang ditolak sejak awal karena pas di ukur tinggi badan kurang (maklum kecil imutt haeyahh).    
        
2. Percaya ga sejak SD lupa kelas berapa saya sudah simpen yang namanya daftar passing grade masuk perguruan tinggi. Saya dapat dan belajar dari tetangga yang diatas saya dikit yang pada Saat itu kakaknya ketrima di UGM. Saya sudah bermimpi pengen bisa ketrima di salah satu dari 5 PTN fav di indonesia (ITB, UGM, UI, ITS, IPB) bayangan saya kalau lulus gampang cari kerja. Kalau ternyata saya tidak bisa kuliah disana pilihan terakhir berharap dapat Suami lulusan sana. (Yeay alhamdulilah pilihan terakir dikabulkan dpt Suami lulusan ITB)

3. Meskipun jauh dari asuhan seorang Ibu tapi saya berterima kasih pola asuh bapak saya keras tp ada Sisi memanjakan saya. Keinginan saya terpenuhi tapi harus ada syarat rangking 5 besarlah, nilai Bagus, rajin puasa dan sholat. Seharian saya dirumah sendiri tapi bapak memberi kepercayaan harus sholat 5 waktu. Sejak SD kls 1 saya juga sudah rajin puasa Ramadan apalagi kelas 4 keatas sudah mulai puasa senin-kamis sendiri tanpa disuruh, sholat tahajut tanpa ada yang membangunkan demii sebuah cita-cita merubah nasib, dimudahkan semua proses yang saya jalani. Semua itu rajin saya lakukan sampai sekarang.

4. Saya akui saya bukanlah anak cerdas/pintar memang ketika SD maupun SMP masuk 5 besar tapi saingannya tidak berat. Itupun saya gapernah bisa diperingkat 1. Masuk SMA 5 tambah deh diurutan 5 dari bawah hahaha krn pada pinter2 boo.... mungkin karena saya ini BEJO apa yg saya cita2kan kesampaian bisa masuk kelas IPA pada Saat seleksi masuk jurusan. Ketrima UMPTN ditahun yang sama ketika lulus jadi tidak mengalami yang namanya nganggur krn ga ketrima PTN. Karena orangtua tidak memperbolehkan keluar dari kota solo mau gamau saya harus daftar di UNS (Univ. Sebelas Maret surakarta) cita2 pengen kuliah di 5 PTN fav. Bubar jalan deh. Tetep bersyukur ketrima jadi Mahasiswi FP UNS dimana saingannya juga bejibun.

5. Banyak keberuntungan2 yang saya alami, yang membuat saya tidak boleh iri yang negatif, tapi iri yang positive saja. Belum tentu yang pintar diatas kita nasibnya lebih baik dari kita. 

6. Ketika kuliah sesuai prediksi saya semenjak kecil Ibu tidaklagi kerja jadi TKW, dan gapunya tabungan jreng jrengg..... setahun pertama kuliah saya mencoba kerja nawarin Avon dari rumah ke rumah selepas kuliah bersama sohibku yang se nasib. Avon banjir order dan punya counter iseng cari loker di Koran. Ketrima deh kerja jadi guru komputer di STM lgs jam ngajar 36 jam/minggu wowwww bingit yakss. Kuliah sambil kerja gimana atur waktunya belum lagi sore sampai malam ngelesi privat anak SD. Hasil cari duit buat bayar spp, bantu ortu, ganti motor lama jadi yang bekas tapi tahunnya lebih muda. 

7. Dengan kegiatan kuliah, ngelesi, ngajar yang bejibun karena waktu itu saya merasa jadi Anak yang beruntung akhirnya buka bimbel les private dengan dibantu teman kuliah 5% keuntungan dipakai buat membantu spp anak miskin. Gak nyangka anak asuh kami mencapai 60 dengan dibantu donatur orangtua murid privat juga. Waktu itu dana bantuan BOS belum ada. Keluarnya dana bos barengan dengan saya lulus kuliah, tidak lagi di solo tapi masih sedikit ngurus anak asuh yang kuliah di UNS dan ITB
8. 3 bulan sebelum lulus kuliah disaat genting2nya skripsi saya ketrima di Akademi Fisioterapi Surakarta jadi dosen komputer untung pada Saat itu mahasiswanya masih libur jadi setiap hari ngantor di lab sendirian ngerjain skripsi ngeprint pakai fasilitas lab sampai foto copy dkk. 
Terima kasih ya Allah memang jalannya dikasih gratis fasilitas kelarin skripsi sampai surat tanda lulus keluar langsung deh buat nglamar kerjaan di Kantor Suami dulu masih teman lo ya kebetulan ada lowongan ee ditrima dg gaji 4x lipat dr gaji dosen akademi fisioterapi. Yesss langsung 12 September wisuda senin sdh kerja di Kantor yang baru, mungkin sdh Takdir jadi satu lokasi sama Suami trs jadi  dekat dan menikah. Jadii meskipun teman sekelas se waktu SMA kami gak pacaran ya. Ketemu juga karena reuni.

9. Cita-cita saya semenjak kecil sebelum menikah sudah punya rumah atau mobil bisa salah satu, dan Calon saya juga dunk. Tapi saya ga bercita2 pengen punya Suami Anak orang kaya yang saya lihat kegigihan kepandaian dalam berusaha bukan malas2an. Dapat Anak orang miskin gamasalah yang penting gigih mencari rejeki halal jadi saya suka sama cowok yang mandiri usaha cari uang sendiri. Alhamdulilah setelah lulus kerja motor saya jual ganti beli mobil visto kuning sesuai impian saya meskipun nyicil waktu 2006 gaji saya 1,250,000 tinggal di bojonegoro, cicilan mobil 1,7jt masih bayar kos dan makan. Muter otak dunk si mobil harus bermanfaat karena harus bayar biaya kos makan dan kurangan cicilan. Solusinyaa jualan batik dari solo, ngelesi privat selepas kerja, rajin puasa biar hemat biaya makan hahahaha tapi kan salah satu wujud prihatin yang Bagus kan. Deket sama Calon Suami kukompori ambil kpr rumah disolo yesss sukses dah agustus 2007 akad kredit rumah, desember 2007 gatau kenapa tiba2 saya memutuskan menikah.

10. Biaya nikah sendiri dunk orangtua kami berdua sama2 tidak mampu. Alhamdulilah ada dewa penolong kasih pinjaman biaya nikah dan setelah menikah ngepas kami ga sampai berhutang gara2 nikah. Yess rejeki menikah ada aja ga lama 2009 kebeli rumah sekarang kami tempati, rmh solo masih tetap berlanjut KPR nya waktu itu.
11. Bagi kami itu cara menabung setelah gajian, transfer jatah buat ortu mertua kemudian bayar cicilan sisanya baru buat hidup jadinya mau gamau berhemat tutup mata dengan diskon atau barang2 yg bagi kami ga penting.

12. Disaat anak2 lahir beberapa hutang Lunas, giliran mewujudkan janji mengumrohkan orangtua saya, mertua dengan fasilitas terbaik. Ichi sejak 1,5 th sudah sekolah inter dengan spp mantep bagi saya tapi gapapa demi anak.
   Alhamdulillah bisa umrohin mertua dan bapak saya dengan fasilitas bintang 5.

13. Alhamdulillah setelah selesai umrohin orang tua dapat rejeki buat Daftar haji.

14. Barulah kami mulai traveling ke luar negeri dan dalam negeri setelah target target yang utama terpenuhi.      
        Pertama kali kami pergi ke Luar Negeri Jepang pulangnya transit Manila lama jadi bisa citytour.

15. Saya tidak pernah menyuruh teman dekat saya untuk traveling ke LN kalau yang point2 utama dalam hidup belum terpenuhi karena pada dasarnya traveling itu kebutuhan tersier.

16. Bukan karena tidak cinta Indonesia atau pamer ke LN, tapi ini wujud bersyukur kami dengan tazabur alam. Dulu jaman Ibu jadi TKW selama 14 tahun beliau sudah keliling Dunia bersama keluarga majikannya ketika musim liburan tiba, Ibu sudah haji disana, ke Amerika, malaysia, Singapore, dubai, turki, London, mesir berkali2 entahlah kemana lagi dan bikin mupeenggg IMPIAN SAYA suatu Saat bisa seperti Ibu keliling dunia.

17. Karena saya suami dan anak2 sepakat kemana2 harus pergi bersama kecuali mungkin nanti pas Haji ya, semoga saja ada rejeki daftarin haji anak anak. Demi Menghemat budget dan merasakan campur baur kehidupan dinegara orang maka kami pilih liburan mandiri ala2 backpaker kenapa disebut demikian Karena kami tetep bawa koper ga murni cuma berbekal backpack. 
Pengaturan budget traveling kami ada di link youtube 

18.  Banyak manfaat traveling mandiri bersama keluarga. Salah satunya anak bersyukur sehari2 mereka tidak perlu jalan kaki sepuluh ribu langkah tiap hari, dinegara orang mobil taksi muahal, jadi kemana2 jalan kaki dan naik transportasi umum. Dinginnya salju hanya bisa kita nikmati sementara ketika menjadi turis dinegara orang. Coba ngalami berbulan-bulan brrrr bosen sekalii. Bersyukur saja bisa jadi turis bisa jalan2 happy2 menikmati tempat wisata, mahal dijabanin toh ga tiap hari beli yang mahal, coba tinggal disana/beasiswa disana kena yg namanya tugas2 kuliah, berhemat untuk biaya makan, kebentur waktu dan biaya kalau mau pergi2 ke tempat wisata apalagi yang bayar mahal. Kalau jadi turis hanya sementara menahan makanan dari negara lain yang tidak cocok dilidah coba kalau tinggal bertahun2 kangeennn makanan Indonesia, kangen ada aja Abang2 jualan lewat depan rumah, dinegara orang mana ada gitu hehehe. Selain ke LN kami juga traveling menyusuri nusantara, perbedaannya berasa sekali kalau ke LN itung2 olah raga tiap hari jalan kaki gempor deh, ke dalam negeri penggemukan kemana2 naik mobil jalan cuma bentaar kulinernya dibanyakin hehehehe.

19. Tulisan ini di buat dan dibaca Anak saya Ichi sebagai cambuk kalau dulu bunda sejak kecil suka puasa, berharap anak2 ngikut. Tidak masalah bukan jadi yang terbaik yang terpenting berusaha, banyakin teman, jangan mudah ikut2an teman harus punya prinsip impian supaya hal2 negatif yang membuat kita ikut2an.  ikhtiar Allah pasti kasih yang terbaik. Seperti bunda Alhamdulillah satu persatu cita2 tercapai meskipun hanya menjadi Ibu rumah tangga. Terima kasih bapak ibuku.....

Masya Allah Impian yang sudah terwujud
3. Mungkin salah satu doa Orang Tua yang mendorong kami supaya umroh , tapi saya pengennya Umroh bersama anak dengan fasilitas bintang 5 hotel di depan ka'bah zamzam tower. Alhamdulillah sepulang traveling ke jepang yang kedua kali dengan mengajak mertua, Allah ganti dengan kami dapat tiket jakarta medinah PP 2jt saja langsung kami beli 4 tiket, kisah umroh kami ada di sini UMROH ALL IN 11 JUTAAN FASILITAS BINTANG 5, HOTEL.PULLMAN ZAMZAM TOWER
3. Explore nusantara BelitungDerawan, palembang lampung bali dkk.

So teman teman jangan takut bermimpi yaa....
Makasih mau membaca kisahku yang panjang ini.

Posting Komentar

52 Komentar

  1. Keren ceritanya. Bisa mewujudkan mimpi satu per satu sejak dari kecil. Memang harus berani bermimpi dan berjuang tak lupa berdoa juga supaya bisa jadi kenyataan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul berani bermimpi pokoknyaa buat bahan bakar semangat

      Hapus
  2. Asyik banget ceritanya mbak Yen. Merintis dari bawah sampai sukses bisa keliling dunia. Ingat saya dulu sempat pakai Avon juga hihihi. Ditunggu cerita lanjutannya, bisa dibikin novel nih πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. πŸ˜„πŸ˜„amiin3x mbaa ketauan deh generasi tahun berapa kita krn tau produk Avon

      Hapus
  3. Mbak, saya salut dengan perjalanan hidup mbak. Memang kita sebagai manusia harus bermimpi dan harus punya ikhtiar mewujudkannya

    BalasHapus
  4. Salut dan bercampur haru mb' πŸ˜₯. Dengan do'a dan usaha apa yang kita cita-citakan Insyaallah dengan izinNya... Akan tercapai... Aamiin 🀲🏻

    BalasHapus
  5. Masyaallah jadi terinspirasi dengan cerita mba, tidak mudah memang mewujudkan mimpi jadi kenyataan tapi mba bisa dengan perlahan2, makasih sharingnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mb harapan saya anak2 dimudahkan menggapai mimpi juga

      Hapus
  6. terima kasih.. semoga kita semua bisa menggapai asa dan mimpi mimpi kita dan selalu bersyukur atas kasih sayang tuhan yang tak henti memberi nikmat dengan mewujudkan mimpi mimpi kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin amiin selalu bersyukurr dan berharap anak2 dimudahkan menggapai mimpi

      Hapus
  7. MaasyaAllah tabarakallah mbak. Keren sekali iki. Mimpi mah emang yang tinggi aja ya mbak. Da Allah pasti ikut membantu melalu tangan-Nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betull mbaaa mimpi Gratisss spt maya estianti bilang omongan yg positif impian yg tinggi semoga Allah amini

      Hapus
  8. Masya Allah Tabarakallah, perjuangannya luar biasa Mbak. Semua kegigihan dan kesabaran kini membuahkan hasil manis ya. 😍❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin3x perjuangan belum usai mba, ada anak2 yang perlu belajar bermimpi, berjuang dan berusaha

      Hapus
  9. MasyaAllah.. perjalanan hidup memang gak ada yg bisa menebak mbak, man jadda wa jadda , alhamdulillah banget bisa punya pengalaman hidup sehebat ini ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah banget 🀲🀲

      Hapus
  10. Keren, maakkk. Betul banget, mimpi itu gratis, iringi dengan doa Dan Usaha..sayang waktu kecil aku tidak berani bermimpi tinggi hahaha..namun yg terjadi Di hidupku sekarang ini, melebihi mimpiku..masa kecilku juga banyak prihatinnya maaakk..semoga bisa nular ke aku ya maaakk aku bisa umroh sekeluarga. Aamiiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasihh maak mau mlipirrr dimarii, amiin3x ayoo maak ajak anak2 juga untuk berani bermimpi

      Hapus
  11. Ceritanya seru ya Mba.. Tentang kekuatan mimpi yang dikuatkan niat dan direalisasikan dengan konsisten.

    Membuat saya bersemangat lagi nih buat menyusun mimpi, harapan dan cita-cita saya

    BalasHapus
  12. Inspiratif, Mbak...Dari mimpi terpacu untuk meraih semua dengan kerja keras dan rencana matang juga doa pastinya. Salut untuk perjuangannya
    Sehat selalu buat Mbak dan keluarga. Semoga makin banyak bisa menjejak kaki di bumi Allah ini.

    BalasHapus
  13. Masya Allah mbak Gusti ini hebat sekali perjuangan dan semangat hidupnya. Barakallah mamanya yang bekerja banting tulang menjadi TKW kini bisa menjadi cermin kehidupan anak2nya :) Jalan2 ke mana saja merupakan kebutuhan penting juga, yang penting sandang, pangan dan papan sudah terpenuhi sebaik2nya.

    BalasHapus
  14. Setuju mba. Kita harus punya mimpi. Kalau kita punya mimpi, kita jadi semangat mewujudkannya. Terasa seperti hidup aja. Aku juga dulunya susah hidupnya. Tapi aku punya mimpi dan tekat untuk merubah nasib dan Allah liat itu. Semangat ya Mba semoga impian impian mba selanjutnta terwujud

    BalasHapus
  15. Mbaaa,
    Masya Allah TabarokALLAH, keren sekaliii perjuangan dirimu mbaaa

    Alhamdulillahhh senang bangett ya, semua kerja keras dan pengorbanan bisa membuahkan hasil yg indah.

    So inspiring!

    BalasHapus
  16. Keren! Tekatnya kuat banget ya, Mbak. Dulu mimpiku gak sampai kaya gitu. Mungkin karena faktor lingkungan juga. Mengandai bagaimana jika aku senekat Mbak. Namun gak nyesel juga sih karena sekarang, meski agak terlambat, aku punya mimpi banyak. Semoga bisa terwujud juga

    BalasHapus
  17. MasyaAllah ceritanya menginspirasi banget, Mbak. Apalagi saat ini kayaknya makin banyak aja yang patah semangat duluan bila membahas privillege. Padahal kisah sukses gak hanya milik orang-orang yang mampu.

    Ya meskipun setiap orang punya garis start dan kesulitan yang berbeda. Tetapi, setidaknya pengalaman yang diceritakandi sini bisa menginspirasi.

    BalasHapus
  18. Inspiratif banget mba kisah perjalanan hidupnya. Salut untuk bapak ibu yang berjuang untuk anak2nya. Memang pendidikan benar2 bisa menaikkan kualitas hidup ya.. Semangat terus untuk semua impian2nya mba.. Semoga bisa menginspirasi anak2nya juga.

    BalasHapus
  19. Salut untuk jalan kehidupannya yang penuh liku, Mbak. Perjuangannya untuk mengejar mimpi begitu menginspirasi. Dari kisah Mbak, bisa belajar bahwa kita harus terus berusaha untuk mewujudkan impian, ya

    BalasHapus
  20. Masya Allah mbak inspiratif banget perjalanan hidupnya. Memang gantungkan mimpi setinggi langit dan terus berdoa. Siapa tau ya perjalanan kita di dalam kehidupan ini jadi jauh lebih indah. Aku juga bermimpi bisa jalan-jalan sama keluarga. Bismillah one day.

    BalasHapus
  21. Betul ya. Jangan pernah berhenti bermimpi, karena Allah akan memeluk kita dengan mimpi-mimpi kita dan InsyaAllah akan terkabulkan jika mau berusaha dan berdoa

    BalasHapus
  22. Tulisan lama kayak gini, dibaca lagi saat sekarang membangkitkan semangat dan juga mengesankan rasa dan emosi saat menulis paalagi saat mencapai apa yang ingin dicapai yah Mba, terima kasih ceritanya, banyak inspirasi

    BalasHapus
  23. Masya Allah mbak, luar biasa sekali ini perjalanan hidupnya. Salut sekali sama pola asuh bapak. Setuju banget mbak, jangan lelah untuk bermimpi.

    BalasHapus
  24. Perjalanan hidupnya luar biasa mbak, dari kecil udah tau apa yang dipengenin. Aku dulu belum kepikiran. Tapi memang tiap orang timingnya beda-beda kan ya. Hehe.
    Aku pun ingin banget traveling keliling dunia termasuk ke Swiss, semoga nanti kalau udah agak longgar pandeminya dan nggak ada karantina bisa segera direalisasikan. Semangat!

    BalasHapus
  25. Masya Allah, keren banget perjalanan hidupnya mba. Sangat menginspirasi. Alhamdulillah sudah memberangkatkan orangtua umrah juga ya mba. Dan semoga dilancarkan juga ibadah hajinya nanti.
    Jadi semangat untuk terus mengejar mimpi nih mba, yang belum terwujud.

    BalasHapus
  26. Keren banget... haru aku baca ceritanya. Luar biasa sejak kecil udah punya impian dan dan usaha sekuat itu ya. Jadi malu ama diri sendiri nih aku. Btw, kayaknya kita seangkatan ya mak? Aku lulusan 2005 juga. hihihi. Btw kalau balik Solo kabar2 emak2 yang di solo ya. Biar ngumpul kita.

    BalasHapus
  27. Masya Allah seneng baca ceritanya mb Gusti. Semoga ibu bapak sehat ya mbak. Keluarga sehat dan tetap bersama

    BalasHapus
  28. MashaAllah~
    Kisah kegigihan masa kecil yang membuat semua usaha berikutnya menjadi terasa lebih mudah dan menyenangkan karena ada goals yang ingin digapai. Mimpi. Hanyalah bunga tidur kalau tanpa usaha.
    Tapi kak Gusti keren sekali karena berani bermimpi dan berani menjalani prosesnya dengan gigih dan Allah ijabah semua mimpinya.

    Semangat terus menuliskannya, kak Gusti.
    Bisa menjadi inspirasi bagi para pembaca setia blog Gustiyenifamtrip.com

    BalasHapus
  29. Luar biasa perjalanan hidupnya mba ini yang namanya menginspirasi, semoga bahagia selalu bersama keluarga ya mba :)

    BalasHapus
  30. Jadi pengen family trip juga
    Sayangnya kondisi kesehatan bolak balik drop jadinya yaa butuh sabar dulu
    Anak anak juga sudah mulai sekolah soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar ya bunn, kalau sehat piknik yg deket deket dulu aja

      Hapus
  31. MasyaAllah suka sekali membacanya mbak, pengalaman hidup yang luar biasa mbak. Berawal dari sebuah mimpi, alhamdulillah menjadi kenyataan yaa. Saya juga masih mimpi ini ingin beribadah haji, tapi keburu pandemi jadi mundur dari jadwal keberangkatannya. Semoga tahun depan atau tahun depannya lagi giliran saya yang akan berangkat haji bersama suami. aamiin.

    BalasHapus
  32. Kisahnya jadi menginspirasi loh. Aku dulu pernah juga kerja di warnet pas ngerjain skripsi jadi bisa pake fasilitas warnet dengan free. Alhamdulillah

    BalasHapus
  33. Bagus mbak, ceritanya. Pokoknya jangan takut untuk bermimpi ya. Yang penting berdoa dan selalu semangat untuk Mewujudkanny. Inspiratif....

    BalasHapus
  34. Masya Allah inisiatif mak kisahnya. Jadi semangat terus mengejar mimpi yang sudah dibuat. Bismillah ya.. selama kita berusaha pasti Allah kasih jalan. Betul ya mak?

    BalasHapus
  35. Masya Allah, semoga selalu diberkahi oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala. Kisah yang inspiratif agar kita berani bermimpi.

    BalasHapus