Followers

Jumat, 23 Juli 2021

Arti Seorang Sahabat...

Sahabat sangat berarti bagi saya...
Yups apalagi sebelum menikah, dirumah itu saya seringnya sendirian karena saya anak bontot cewek sendiri dan punya 3 kakak cowok yang selisih usia kakak terakir 10 tahun. Ibu kerja di Arab, bapak kerja di pabrik berangkat pagi pulang sore dan ketiga kakak saya tidak tinggal dirumah. 

Dirumah berasa sendirian apalagi jaman dulu belum musim Hp, jadi bisa di pastikan ketika di sekolah saya termasuk anak cerewet yaa mungkin pelampiasan di rumah tidak ada teman kali yaa hehehehe....

Sahabat bagi saya sangatlah berarti, Alhamdulillah Allah memberikan saya sahabat kalem, lugu dan tidak menjerumuskan hal negatif.

Peran sahabat teruji ketika kita berada di titik terendah dalam hidup atau Allah sedang memberi ujian buat kita.

Jadi ingat sahabat sejak kuliah yang masih baik sampai sekarang meskipun kami berjauhan tempat tinggal, dulu jaman kuliah suka pinjem catetan, titip absen, numpang tidur siang di kos, teman ngobrol kalau malam ada yang suka saya ajak tidur di rumah saya dkk.
Ini sohib saya Nur Laela asal Blora sekarang tinggal di Yogya. Banyak orang bilang kami mirip karena sama-sama punya hidung mancung, mata agak sipit dan gigi tidak rata. Ditambah lagi sekarang sama sama punya asma 😀, kalau Ela (saya biasa memanggil Nur Laela dengan Ela) sudah mempunyai asma sejak kecil kalau tidak salah. Kalau saya punya asma setelah lulus kuliah. Nah di kos Ela ini selepas saya ngajar STM (dulu saya kuliah sambil kerja jadi guru) mampir ke kos Ela numpang tidur, pinjem catetan kuliah, ngrepotin titip absen kalau lagi ada jam kuliah dan saya lagi kerja hehehehe. Ela ini lulus duuluan maklum mahasiswi rajin pinter, nah kebetulan skripsi saya mengambil wilayah di deket rumahnya Blora dan materi skripsi hampir sama jadilah Ela banyak support materi skripsi, beberapa kali juga saya menginap di Blora untuk keperluan skripsi.

Pokoknya banyak deh berhutang budi sama Ela, makasih banyak yaa La sampai sekarangpun aku masih suka ganggu dirimu kalau lagi ada masalah.

Ini adalah salah satu sahabat saya Wahyu, sekarang tinggal di Balikpapan, nah dulu hampir tiap malam saya culik Wahyu untuk tidur di rumah saya, kebetulan rumah kami tidak terlalu jauh. Wahyu ini type kalem, baik hati dan gak bisa nolak, sama sama dulu jaman kuliah kami kerja sambilan karena memang orang tua kami sudah tua tidak berpenghasilan lagi. Kini kami menjadi sodara karena salah satu adik kandung wahyu berjodoh dengan sepupu suami saya.

Alhamdulillah bertahun tahun tidak ketemu akhirnya Tahun Baru 2021 kemarin saya sekeluarga mampir ke Balikpapan dari explore Derawan Berau. Meski cuma beberapa hari ketemu tapi bikin saya terharu, sudah lama gak ketemu malah ngrepotin, di kirimin makanan ke hotel, baju kotor kami selepas dari Derawan di cuciin dan setrika rapi, di pinjemi motor, di bawain tukang pijit pokoknya malah jadi merepotkan jadi terharu dari dulu sampai sekarang masih gak berubah suka ngrepotin maapin ya yuu🙏🙏😭 gara gara di Balikpapan agak gak sehat jadi kurang maksimal ngobrolnya.
Puji yang pakai gamis hitam kerudung hitam, sebelahnya  Puji adalah Nur Laela, disamping saya wahyu.

Sahabat berikutnya adalah sahabat sejak kecil karena rumah kami tidak begitu jauh. Namanya Puji meski secara usia kami agak jauh lebih tua Puji tapi dia salah satu sohib terbaik. Semangatnya itu patut di tiru, meski Puji tidak mengenyam pendidikan sampai SMA tapi pola pikirnya tidak kalah. Demi bisa mengubah nasib keluarga ketika saya SMA puji menjadi TKW di arab lanjut Taiwan. Puji smart dan sangat gemar menabung, karena dia tau betul bagaimana rasanya menjadi orang tidak mampu dan di rendahkan. Dia punya target bisa ini itu dan dia tuh cepet paham. Kami dekat karena sama sama ikut Karate di kantor pos solo. Banyak keseruan yang kami ukir bersama sampai sekarangpun kami masih komunikasi dekat.

Sohibku berikutnya yang sangat spesial adalah Fitri, seharusnya Idhul Adha 2021 kemarin kami bertemu di Lombok karena dia sekarang tinggal di Lombok. Fitri spesial karena dia tuna netra, anak orang yang tidak mampu tapi dengan segala keterbatasannya dia bisa melebihi orang Normal. Fitri meski tunanetra bisa bersekolah di sekolah negeri, ketrima di Universitas Negeri bahkan dapat beasiswa S2 di UNS juga. Kebersamaan kami ketika kuliah dimana dulu saya membantu urusan Yayasan Al Fitrah. Sering curhat, sering pergi boncengan bareng, bercanda layaknya orang normal tidak tuna netra.

Dulu itu saya tomboy jadi teman cowok juga banyak yang jadi jadi sahabatan, suka sohiban sama teman cowok tuh karena apa adanya gak di buat2 dan cuex gak perhatiin penampilan yang mesti fashionable lah, ikut trenlah dkk. Makanya temen super deket yang cewek tidak banyak karena tidak begitu sreg dengan yang fashionable.

"Sahabat yang baik takkan mencelakai, namun sahabat yang baik akan senantiasa menasehati, melindungi dan tulus mengasihi".

11 komentar:

Vicky Cahyagi mengatakan...

Menarik quote terakhir tentang sahabat. Di zaman sekarang sulit mencari teman yang seperti itu, yang mulia akhlaknya. Zaman now kadangkala ada teman mendekat saat butuh dan menjauh saat ditagih utang hehe..

Risma Purnama mengatakan...

Enak punya sahabat banyak dari berbagai latar belakang. Seiring waktu persahabatan kadang memudar karena sudah beda kesibukan. Beruntung jika masih bisa saling berkunjung satu sama lain. Nice story 👍

gustiyeni mengatakan...

Waduhhh alasan klasik ya pak tp memang ada banyak yg seperti itu

gustiyeni mengatakan...

Betul banget mbaa Aku bersyukur banget

Maria Tanjung Sari mengatakan...

Senangnya punya sahabat ya mba, Wa;au lama tak bertemu namun masih ada ikatan batin. dan tentunya bisa jadi keluarga kalau sudah erat hubungannya

Mutia Erlisa Karamoy mengatakan...

Wah...senangnya kalau punya banyak sahabat, apalagi persahabatan bisa dibilang awet karena masih sering kontak bahkan bertemu. Jadi mengingatkan aku masa SD, ada sahabat yang sejak SD sampai SMA selalu bareng berangkat dan pulang sekolah meskipun serngnya beda kelas tapi tetanggaan. Sayang sejak kuliah dan pindah ke kota lain, ngak pernah bertemu lagi. Terima kasih mbak ceritanya, sangat menginspirasi.

Gegernibigsoo mengatakan...

Saya bersahabat dari SMA, bertiga dan beda agama ketiganya.. Sayang belum bisa reuni. Karena jarak cukup jauh, saya di Bali.. sahabat saya di Papua. Bertahun tahun silaturahmi yang tak pernah putus.. lewat surat menyurat hingga WA... Sahabat besar artinya buatku.. tempat berbagi suka dan duka.

gustiyeni mengatakan...

Iyaa bunn makasihh

gustiyeni mengatakan...

Betul sekali

gustiyeni mengatakan...

Betul banget kak

Bayu Fitri mengatakan...

Senangnya yg bisa memiliki sahabat ada saat susah dan senang ya kak semoga awet dan langgeng sampai maut memisahkan

Paket Komplit Pengalaman Naik Balon Udara Pertama di Indonesia, Rafting, Trekking Air Terjun, Berendam Air Panas Alami, Waterpark Seru, Camping Dan Glamping

Assalamualaikum teman teman semuaa.... Kali ini saya akan menceritakan pengalaman terbaru kami semua serba baruu tapi tidak dengan tempat ya...