Menikah Bukan Hanya Menyatukan Dua Kepala Akan Tetapi Menyatukan Dua Keluarga yang berbeda

Saya bersama mertua dan orangtua di guciku tegal.

"Menikah itu bukan hanya menyatukan dua kepala yang berbeda akan tetapi dua keluarga"

Mungkin bagian dari sebuah cita cita saya sejak kecil pengen banget sekeluarga bisa berkumpul dan rekreasi bersama. Mengingat masa kecil saya ada sesuatu yang hilang yaitu kebersamaan bersama keluarga karena sejak saya TK ibu bekerja menjadi TKW selama 14 tahun, pulang tiap 2 atau 4 th sekali, sedangkan kakak saya sudah besar besar jarang hampir tidak pernah ada moment berkumpul dalam formasi lengkap.

Alhamdulillah ketika menikah mempunyai suami dan keluarga suami yang type santai dan fleksibel, akhirnya inisiatif untuk mengagendakan pergi bersama-sama keluarga besar saya dan keluarga besar suami terwujud setiap kami mudik. Meskipun sederhana tapi penuh makna karena bisa mengakrabkan dua keluarga besar.

Kelihatan mudah bagi kami akan tetapi bagi keluarga lain itu tidak mudah lho...
Beberapa kali dapat cerita dari mertua kalau temennya itu pengen seperti keluarga kami bisa pergi rame rame tapi sangatlah susah salah satunya faktor waktu yang tidak singkron.

Kalau ditanya tipsnya apa, sederhana saja harus ada yang mengkoordinir, tidak perlu tempat wah yang penting nyaman saja, booking tempat jauh jauh hari.

Pengalaman roadtrip jauh kami bersama mertua, orangtua saya dan keluarga kakak adik kadang nenek pakdhe juga ikut, antara lain 
1. Solo-banyuwangi-bali 2018
     Ortu dan mertua bersama kakak adik mampir sodara banyuwangi lebaran 2018
    Bapak mertua, si.kecil Ranggi dan kakak nomor 2 saya

     Keluarga saya minus kakak nomor 1

2. Solo- malang-surabaya 2017
Silaturahmi sodara Surabaya, sidoarjo dan malang (ortu mertu kakak kandung dan adik ipar)
3. Solo-dieng-yogya 2019
4. Solo-tegal 2020
5. Solo kendal tegal 2021
6. Malang September 2021 menginap di Grand Carani Villa  recomended bisa melihat bintang dilangit sambil.tidur di kamar ๐Ÿ‘
  Ultah Bapak mertua.dan ultah pernikahan bapak ibu saya
    Ibu mertua dan ibu saya krudung ungu

7. Pasuruhan Prigen Explore Taman Safari Prigen dan menginap di Hotel Baobab Safari Resort
      Bapak Ibu dan kakak nomor satu
    Seumur umur baru ini melihat taman safari
8. Lebaran 2022 trip Salatiga

Selebihnya paling yang dekat dekat solo, area kemuning, tawangmangu.

Yang terseru lebaran 2021, karena mertua pengen merasakan sensasi camping di segoro gunung kemuning karanganyar jadilah kami camping di area yang menyediakan camping ground, villa dan resto karena orang tua saya sudah sepuh ga kuat dingin jadi tinggal di villa dekat area camping.
Kesan yang didapat mertua adalah kapok badan sakit semua dan menggigil kedinginan hehehehe ....habis ngeyel ditawari anaknya nginep di kamar villa ga mau ๐Ÿ˜€

Alhamdulillah menjelang Lebaran 2022 bisa menggabungkan keluarga besar mulai dari keluarga bapak ibu saya dan mertua buka puasa bersama.
     Keluarga inti saya dan suami beserta kakak adik kandung kami masing2 plus ortu.
                   keluarga besar ibu
      perwakilan Keluarga besar bapak saya               Keluarga besar mertua

Lebaran 2022 kami rame-rame ke Salatiga lanjut kopeng menginap di D"Emmerick lebaran H+2.
So bagi teman teman yang pengen bisa merasakan kebersamaan dengan keluarga sendiri dan keluarga pasangan kuncinya adalah ADA YANG MENGKOORDINIR & AMBIL WAKTU DIMANA SEMUA BISA MISALKAN LEBARAN.


Selamat mencoba๐Ÿ’ช๐Ÿ’ช

Posting Komentar

20 Komentar

  1. Betul sekali. Berbagai karakter keluarga besar di situ berkumpul, bisa saling melengkapi, dan mensupport. Memang Tidak ada yang sempurna, pasti ada saja kelemahan dan juga konflik yang terjadi. Soal kebiasaan dan tradisi yang berbeda pun bisa menjadi konflik hehe... Semoga saja kompak dan berkah selalu

    BalasHapus
  2. Seru ya mbak bisa jalan2 sama 2 keluarga besar.. kendalanya buat saya krn kita tinggal mencar2 susah ngumpulnya๐Ÿ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mba, itulah kenapa lebaran waktu yang tepat buat traveling bareng karena pada mudik hehehe

      Hapus
  3. Waaah...ternyata Mba Yeni nge blog juga. Kirain cuma di YouTube. Suka banget ngikutin petualangan keluarganya Mba. Apalagi kalau jalan-jalan baren keluarga besar.... Seru banget...

    BalasHapus
  4. Subhanallah kompak sekali yaaa... Hebatnya Tuhan yang menyatukan dua keluarga yang memang sepadan dan sejalan ini.. semoga selalu sakinah mawaddah rohmah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin amin doa yang sama buat kakak sekeluarga yaa

      Hapus
  5. Seru sekali. Hebat bisa mengadakan acara dari kedua belah pihak keluarga. Pasti membutuhkan effort, terutama menyesuaikan jadwal ๐Ÿ™‚

    BalasHapus
  6. Seru banget. Hebat bisa mengadakan acara untuk kedua belah pihak keluarga. Pasti butuh effort, terutama menyesuaikan jadwal ๐Ÿ™‚๐Ÿ’•

    BalasHapus
  7. Seneng bisa family trip ya mas, selain mendekatkan satu dengan lainnya juga bisa melepas stress juga. Memang sih badan jadi sakit semua tapi senengnya mengalahkan rasa lelah

    BalasHapus
  8. Ikut bahagia dan terasa hanget di hati kalau baca yang seperti ini
    Pasti rasanya nyaman sekali berada di tengah-tengah keluarga besar yang rukun dan saling mendukung. Apalagi sampai family trip bareng gitu
    Semoga hubungan baik ini selalu terjaga yaaa

    BalasHapus
  9. Orangtua dan mertua masih sangat sehat dan kuat yaa, kak Gusti..
    Aku ikutan seneng dan keluarga kami pun sebelum pandemi juga sering mengadakan acara bareng begini.. Rasanya jadi lebih intim dan berasa kembali ke zaman masih anak Ibu Bapak.
    Hehhee..rindu dimajain.

    BalasHapus
  10. Momen Lebaran emang yang paling pas bagi kami untuk berkumpul bersama keluarga mbak. Soalnya kan moment tersebut liburnya agak lama, kalau hari biasa susah buat ngajuin cuti.

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah yah bisa liburan bareng keluarga besar. Aku sendiri juga ngga bisa kalau mertua dan orang tua liburan bareng. kendala waktu yang ga pernah pas mba Yen. Tapi alhamdulillah bisa tetep kumpul bareng saat lebaran.

    BalasHapus
  12. Seru bgt ya kak, jadi pengen bikin agenda healing keluarga sy dn keluarga istri. Tp cari waktu yg tepat sulit..

    BalasHapus
  13. setuju nih, dan itu yang paling susah ya, butuh saling support buat dekat dengan kedua belah keluarga :) moment lebaran memang paling pas sih buat silahturahmi keluarga besar ya

    BalasHapus
  14. Awal menikah aku masih suka kesel krn beda pandangan sama keluarga suami. Lama kelamaan ya menyadari bahwa beginilah menikah ya mbak, menyatukan dua keluarga besar memanv

    BalasHapus
  15. Wah serunya kak.. Jarang-jarang lo ada orang yang bisa menyatukan dua keluarga besar kayak gini. Meski memang mereka menyadari bahwa menikah itu menyatukan dua keluarga besar.

    BalasHapus